Begini Peran Camera Trap dalam Pengamatan Satwa Liar

IMG-20180608-WA0017_20180623064802784

“Camera Trap” atau kamera jebak, merupakan jenis kamera yang dilengkapi sensor gerak dan sensor panas dan atau termal. Sensor ini akan aktif ketika ada objek bergerak dan atau yang memiliki suhu berbeda dengan lingkungan area cakupan sensor.

IMG_20180623_065453_865

Adabeberapa keuntungan yang akan didapatkan dari penggunaan kamera jebak ini. Diantaranya, dapat melakukan pengamatan terus menerus. Gambar yang terdokumentasi dapat menjadi bukti kuat keberadaan satwa liar yang diamati di alam. Selain itu ukurannya yang relatif kecil tidak akan mengganggu keberadaan dan aktifitas satwa liar di habitatnya.

IMG_20180623_065453_867

Di Taman Nasional Gunung Ciremai (TNGC), kamera jebak telah digunakan sejak tahun 2010 hingga saat ini pada kegiatan inventarisasi dan monitoring macan tutul Jawa. Memang inovasi teknologi dalam konservasi ini telah banyak digunakan dalam pengamatan satwa liar.

IMG_20180623_065453_863

Di kawasan TNGC sendiri terdapat 20 jenis satwa liar, diantaranya macan tutul Jawa, trenggiling, kijang, musang rase, musang leher kuning, landak Jawa dan babi hutan. Kamera jebak digunakan untuk mengetahui keberadaan maupun populasi satwa liar di alam. Penggunaannya sangat fleksibel, efisien dan data yang diperoleh relatif akurat. Sehingga sangat membantu dalam usaha konservasi satwa liar.

[Teks & foto © Robi Gumilang – BTNGC | 062018]

Ikuti Kami
%d blogger menyukai ini: