Pendugaan Parameter Demografi Dan Pola Penggunaan Ruang Surili (Presbytis comata) Di Taman Nasional Gunung Ciremai

ABSTRAK

Surili merupakan primata endemik Jawa Barat (Kool, 1992). Statusnya masuk dalam kategori satwa dilindungi (PP No. 7 Tahun 1999), endangered species (IUCN) serta masuk dalam kategori Appendiks II (CITES). Data tentang parameter demografi dan pola penggunaan ruang surili di Taman Nasional Gunung Ciremai (TNGC) diperlukan sebagai salah satu dasar dalam pengelolaan kawasan, diantaranya untuk pengelolaan spesies, pembinaan habitat, penyusunan atau revisi zonasi dan Rencana Pengelolaan Taman Nasional. Penelitian bertujuan untuk menduga parameter demografi surili di kawasan Taman Nasional Gunung Ciremai yang meliputi ukuran populasi, natalitas, mortalitas, sex ratio dan komposisi umur dan mengidentifikasi pola penggunaan ruang surili pada pada kawasan Taman Nasional Gunung Ciremai. Penelitian dilaksanakan di kawasan TNGC selama lima bulan yaitu mulai bulan Oktober 2012 sampai Februari 2013. Sebanyak 28 titik pengamatan yang dilakukan pengambilan data parameter demografi, serta 4 titik untuk pengamatan pola penggunaan ruang hariannya. Data parameter demografi dikumpulkan dengan metode konsentrasi dan data pola penggunaan ruang dikumpulkan dengan metode focal animal sampling.

Hasil penelitian menunjukkan jumlah individu total dari 28 titik pengamatan yaitu 164 individu, dengan sebaran 48 individu pada habitat hutan dataran rendah dengan kisaran ukuran kelompok (8,00 + 4,50), 56 individu di habitat hutan sub pegunungan dengan kisaran ukuran kelompok (5,6 – 2,49) dan 60 individu di habitat hutan pegunungan dengan kisaran ukuran kelompok (5,00 + 2,07). Sex rasio total dari 28 titik pengamatan adalah 1:2, dengan struktur umur tahunan Dewasa : Muda : Anak 7: 10:11. Nilai natalitas total dari 28 titik pengamatan yaitu 0,125 dengan nilai mortalitas tertinggi yaitu dari muda menuju dewasa sebesar 0,34. Rata-rata luas wilayah jelajah harian surili di Blok Haur Cucuk sebagai perwakilan tipe habitat hutan dataran rendah yaitu 1,13 ha, dengan rata-rata panjang lintasan hariannya yaitu 516,80 m. Blok Kalawija dan Blok Saninten sebagai perwakilan tipe habitat hutan sub pegunungan memiliki rata-rata luas wilayah jelajah hariannya berturut-turut yaitu sebesar 2,08 ha dan 3,32 ha, dengan rata-rata panjang lintasan hariannya yaitu 935,25 m dan 1092,29 m. Selanjutnya di Blok Cigowong sebagai perwakilan tipe habitat hutan pegunungan memiliki rata rata wilayah jelajah hariannya sebesar 5,48 ha, dengan rata-rata panjang lintasan hariannya aalah 1188,3 m.

Kata kunci : Parameter Demografi, Pola penggunaan Ruang, Surili (Presbytis comata)

Riset Lainnya
Ikuti Kami
%d blogger menyukai ini: