Laris Manis Madu Pancarasa Di Tengah Pandemi Corona

Kita tahu ada beberapa cara pencegahan wabah penyakit virus Corona. Misalnya dengan meningkatkan kekebalan tubuh melalui asupan makanan sehat dan bergizi. Nah salah satu makanan dimaksud yakni madu.

“Benar. Madu alami memang baik untuk kesehatan tubuh kita”, buka Dadan, Polisi Kehutanan (Polhut) Balai Taman Nasional Gunung Ciremai (TNGC) melalui pesan whatsapp (4/4).

“Ada dua jenis lebah madu yang sedang dikembangkan yaitu ‘Avis melifera’ dan “Avis trigona’. Madu hasil kedua lebah ini kami sebut Pancarasa”, jelas Dadan.

Dadan menjelaskan lagi, “Pancarasa itu maksudnya rasanya campuran. Karena sarang lebah kami berada di pinggir Ciremai sehingga rasanya berbeda. Ya, tergantung musim. Saat banyak bunga, lebah akan menghasilkan madu yang manis. Begitu pula sebaliknya”.

Kemudian Kang Polhut ini mengungkapkan terjadi kenaikan permintaan madu yang dihasilkan dua kelompok masyarakat binaan Balai TNGC.

Ya, kelompok yang dimaksud yakni Sapu Jagat, desa Setianegara, Cilimus, Kuningan serta kelompok masyarakat Raksa Giri, desa Bantaragung, Sindangwangi, Majalengka, Jawa Barat.

“Sudah hampir sebulan permintaan pasar terus meningkat. Ya, alhamdulillah ternyata masih bisa mengais rezeki dalam keadaan sulit bagi masyarakat pinggiran hutan ini”, ungkapnya.

Masih menurut Kang Polhut, selain madu kemasan botol. Kelompok masyarakat ini juga menyediakan madu sarang. Itu lho madu yang masih ada di sarangnya!. Bila digigit, maknyus rasanya.👌

“Yang sudah pesan cukup banyak. Tapi stok madu terbatas. Mudah-mudahan terpenuhi ya. Dan nanti Selasa akan kami tuntaskan”, katanya.

“#sobatCiremai yang minat, boleh chat ke +62 853-1895-1651”, tutupnya.

So, mari kita tetap jaga kesehatan tubuh!.

[Teks © Tim Admin, Foto © Dadan-BTNGC | 042020]

Ikuti Kami
%d blogger menyukai ini: